kawan2:

Sunday, January 20, 2013

utk sang suami...

sekadar berkongsi petikan dari utusan malaysia 20 jan 2013


Tip lebih menyayangi isteri

MENGIKUT pengalaman saya selama hampir 20 tahun menjalankan motivasi, hampir 90 peratus penyelesaian konflik rumahtangga tidak perlu melalui penceraian. Oleh itu, saya membuat kesimpulan peribadi bahawa 90 peratus penceraian yang berlaku di luar sana sebenarnya tidak perlu berlaku namun tetap berlaku kerana pasangan tiada ilmu, tidak sabar dan kurang bijak mengurus konflik. Memanglah jodoh itu ditangan Allah namun usaha menyelamatkan perkahwinan itu perlu dilakukan secara bersungguh-sungguh terlebih dahulu.
Bagi kita para suami, hayatilah beberapa tip di bawah agar kita menjadi seorang suami yang mampu bersabar dalam perkahwinan.
Ingatlah kita lelaki yang dipilihnya menjadi suami sedangkan dia dulunya mungkin ada pilihan yang lain
Suka atau tidak itulah hakikatnya. Kita menjadi suami kerana isteri menerima kita untuk menjadi suaminya. Dia mungkin ada beberapa pilihan lain namun kitalah yang dirasakan paling serasi, secocok dan sekufu dengannya. Kitalah yang diharapkan dapat menjadi payung baginya dan mendidik dia menjadi isteri yang baik lagi solehah. Cuba imbas kembali betapa bahagianya hati kita ketika dia bersetuju menjadi isteri. Indah dan bermakna sungguh saat itu.
Kenang pengorbanannya sewaktu dia sanggup bersusah-susah dahulu sebelum senang
Mengharungi kehidupan di saat-saat awal perkahwinan bukannya mudah. Rumah sewa dan gaji pun kecil. Yang berniaga, juga bermula secara kecil-kecilan. Kita suami isteri sanggup berkorban masa, tenaga, perasaan dan segalanya demi membina sebuah kejayaan. Makan kita makanlah isteri. Ramai isteri yang sanggup sama-sama bersusah payah demi memastikan keadaan keluarga menjadi lebih berjaya satu hari nanti. Doanya untuk kita tidak pernah putus. Sakit demam kita dijaganya. Keluhan hati kita didengarnya. Kesusahan kita dirasakannya. Jadi, kenapa mesti kita lupakan semua itu. Apa sekali pun jalan yang kita pilih pastikan isteri yang sama-sama susah itu tidak diabaikan, apa lagi dibuang. Tutup mulut dan padam perkataan cerai daripada dalam minda.
Dialah ibu yang separuh nyawa bertarung mengandung dan melahirkan anak-anak kita
Bukan senang mahu mengandungkan anak selama sembilan bulan dan melahirkannya. Jika kita berpeluang melihat bagaimana sukar dan sakitnya isteri melahirkan anak maka pastilah timbul rasa insaf dan kasihan terhadapnya. Ketika anak pertama saya lahir, isteri saya memberitahu bahawa roh bagaikan terkeluar seketika daripada badan. Anak pertama itu beratnya lebih kurang empat kilogram, isteri saya merintih atas katil dalam wad bersalin selama lebih 12 jam. Ketika anak diteran keluar dengan satu nafas, dia rasakan seolah-olah dirinya terapung dan dia nampak saya, doktor, jururawat, anak dan dirinya sendiri ketika berada di atas itu. Semuanya berlaku dengan pantas dan dia kembali ke jasadnya. Begitu sekali pengalamannya. Sakitnya hanya Allah sahaja yang tahu. Apakah kita sebagai suami dengan mudah mahu lupakan semua itu. Oleh itu, walau apa sekali pun ujian Allah, didiklah hati isteri dan pujuklah hatinya sebab marah bagaimana sekali pun isteri, jauh di sudut hatinya dia sayangkan kita. Mulutnya bising, kata-katanya kesat tetapi percayalah semua itu hanya luarannya sahaja.
Imbas kembali saat-saat indah ketika zaman berkenalan atau bercinta dahulu
Sepatutnya semakin lama usia perkahwinan semakin kenal kita akan pasangan masing-masing. Kita kenal baiknya, kita juga kenal buruknya. Sebab itulah perkahwinan itu untuk saling melengkapi, apa yang kurang pada isteri lebihnya mungkin pada suami dan begitu juga sebaliknya. Oleh itu setiap kali berlakunya krisis, kenanglah semula saat-saat indah bersama dan segala kebaikannya yang membuatkan hati tertarik padanya. Dengan cara itu tidaklah kita tidak membuat tindakan melulu dan terburu-buru.
Tatap wajahnya ketika dia sedang tidur dan ucaplah syukur serta kasihanilah dia serta doakan dia
Kenapa perlu tatap wajah isteri ketika dia tidur? Kerana wajah isteri ketika itu tanpa emosi. Cuba dengarkan suara hati ketika menatap wajah itu. Pasti akan hadir rasa sayang, kasih dan simpati. Pasti tidak dapat dibayangkan pilu dan sedihnya hati ini jika bangun esok paginya wajah itu sudah tiada lagi. Bersyukurlah ketika ramai orang yang tidak punya isteri, Allah anugerahkan kita seseorang sebagai teman hidup. Itulah wajah yang menyimpan segala memori pahit manis bersama.
Hargai usahanya memasak, mengemas, menjaga anak dan melayani kehendak batin kita
Bukan senang menjalani hidup sebagai seorang isteri. Tugas seorang isteri ialah dua puluh empat jam sehari dan tujuh hari seminggu.


Artikel Penuh: http://www.utusan.com.my/utusan/Keluarga/20130120/ke_02/Tip-lebih-menyayangi-isteri#ixzz2IZovqLpg
© Utusan Melayu (M) Bhd 

4 comments:

wahida said...

oh aku tacing baca ni beb...

harus aku tunjuk kat laki aku artikel ni...

nita said...

nice share (^_^)

Angah said...

waheda:tacing ,huhu tapi betul kan apa yg dikatakan oleh motivator ni...
nita: tq sebb sudi dtg sini...

Fifi Nadhrah said...

ooohhh.. terharunye bace.. bergenang air mate..

semoga dipanjang usia kita bersama....

Daisypath Anniversary tickers